Anjing, Tongkat, dan Sang Sufi

Suatu hari seorang lelaki berpakaian sufi sedang berjalan-jalan. Di tengah jalan dilihatnya seekor anjing yang tanpa sebab dan tanpa alasan dipukulnya keras keras dengan tongkat. Anjing itu meraung kesakitan dan lari kepada guru agung Abu Said. Anjing itu rebah di dekat kaki Abu Said, Sambil terus menjilati lukanya, ia menuntut keadilan atas kekejaman lelaki berpakaian sufi itu.

Orang bijak itu mempertemukan keduanya. Kepada Sufi itu ia berkata, “Hai, orang yang tak berbelas kasih! Teganya engkau menyakiti makhluk malang ini! Lihatlah hasil perbuatanmu!”

Jawab Sufi itu, “Sekali-kali ini bukan salahku. Aku memukulnya bukan hanya karena ia menyalak, tetapi juga karena ia telah mengotori jubahku.”

Tetapi, anjing itu bersikukuh dengan pengaduannya.

Kemudian, guru tiada banding itu berkata kepada anjing itu, “Daripada menunggu datangnya Pembalasan Terakhir, biarlah kini aku membalas rasa sakit yang kau alami.”

Kata anjing itu, “Alangkah luhur dan bijaknya engkau, guru! Ketika kulihat orang ini berpakaian seperti seorang sufi, aku mengira ia takkan menyakitiku. Seandainya kulihat seorang berpakaian biasa, seperti biasa aku akan segera menyingkir dan jalan agar ia bisa lewat. Aku telah salah sangka bahwa penampilan lahiriah menandakan batin yang suci. Jika guru hendak menghukumnya maka ambillah daripadanya jubah Orang Terpilih itu. Tanggalkan darinya pakaian Orang-orang Saleh …”

Anjing itu telah mencapai Tingkatan tertentu dalam Jalan Kebenaran. Sungguh keliru anggapan bahwa seorang manusia nisaya iebih baik daripadanya

Catatan

‘Pengondisian’ yang digambarkan dalam kisah ini dengan Jubah Darwis sering disalahartikan oleh kaum esoteris dan agamawan dari berbagi kalangan sebagai sesuatu yang berhubungan dengan pengalaman atau nilai yang sesungguhnya.

Kisah ini, yang diambil dari karya Attar Divine Book (the Ilahi-Nama) beredar di kalangan para darwis dari “Jalan Kesalahan” (Path of Name), dan dianggap berasal dari Hamdun Si Pengelantang, pada abad ke-19.

——————-

Harta Karun dari Timur Tengah – Kisah Bijak Para Sufi

ISBN 979-21-0458-5

PENERBIT KANISIUS (Anggota IKAPI)

Jln. Cempaka 9, Deresan, Yogyakarta 55281

Kotak Pos 1125/Yk Yogyakarta 55011

Telepon (0274) 588783, 565996; Fax (0274) 563349

Website: http://www.kanisiusmedia.com

Email: office@kanisiusmedia.com

Diterjemahkan dari Idries Shah, Tales of The Dervishes, The Octagon Press, London

Penerjemah: Ahmad Bahar

Posted on Juli 14, 2011, in Anekdot and tagged , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: