Tiga Ekor Ikan

Suatu kali di sebuah kolam hiduplah tiga ekor ikan! Si Pandai, Si Agak-Pandai, dan Si Bodoh. Mereka hidup biasa-biasa saja sebagaimana ikan-ikan yang hidup di tempat lain, sampai suatu hari datanglah –seorang manusia.

Manusia itu membawa jala, dan Si Pandai melihatnya dari dalam air. Mengingat kembali pengalamannya, cerita-cerita yang pernah didengarnya, dan kecerdikannya, Si Pandai memutuskan untuk bertindak.

“Hampir tak ada tempat untuk bersembunyi di kolam ini,” pikirnya. “Aku sebaiknya pura-pura mati.”

Si Pandai rnengerahkan seluruh tenaganya dan melompat keluar kolam, Ia jatuh persis di kaki penjala ikan, yang tentu saja terkejut. Namun karena Si Pandai menahan nafas, si penjala ikan mengira bahwa ikan itu sudah mati, lalu melemparnya kembali ke kolam. Si Pandai pelan-pelan meluncur ke lubang kecil di dasar tepi kolam.

Ikan kedua, Si Agak-Pandai, tidak begitu paham tentang apa yang sedang terjadi. Ia lantas berenang mendekati Si Pandai dan bertanya tentang segala sesuatunya. “Sederhana saja,” kata Si Pandai, “aku pura-pura mati, dan ia melemparku kembali.”

Si Agak-Pandai pun segera melompat keluar air, jatuh dekat kaki penjala ikan itu. “Aneh,” pikir penjala itu, “ikan-ikan ini berloncatan keluar dari kolam,” Karena Si Agak-Pandai lupa menahan nafas, tahulah penjala ikan itu bahwa ikan itu masih hidup dan menaruhnya dalam keranjang.

Ia kembali mengamati kolam, dan karena masih bingung akan perilaku ikan-ikan yang berloncatan ke tanah kering di dekatnya, ia pun lupa menutup keranjangnya. Si Agak-Pandai, begitu menyadarinya, berjumpalitan berulang kali, lagi dan lagi, hingga berhasil masuk kembali ke kolam. Ia mencari ikan pertama dan dengan terengah-engah bersembunyi di sampingnya.

Ikan ketiga, Si Bodoh, tak mampu memetik pelajaran dari semuanya, bahkan setelah ia mendengarkan cerita ikan pertama dan kedua. Mereka terpaksa kembali bercerita, menegaskan pentingnya menahan nafas, untuk berpura-pura mati.

“Terima kasih banyak, saya sudah mengerti,” ujar Si Bodoh. Selesai berkata, ia melentingkan tubuhnya keluar air, mendarat tepat di sebelah kaki penjala ikan itu.

Penjala ikan itu, yang telah kehilangan dua ekor ikan sebelumnya, menaruh ikan yang satu itu ke dalam keranjang tanpa mau repot rnemastikan apakah ikan itu hidup atau mati, ia menebar jalanya lagi dan lagi ke kolam, namun kedua ikan yang pertama telah aman bersembunyi di dasar kolam. Kali ini keranjang itu benar-benar tertutup rapat.

Akhirnya, penjala ikan itu berhenti. Ia membuka keranjang, dilihatnya ikan bodoh itu tidak bernafas, dan membawanya pulang untuk santapan kucing.

Catatan:

Dikisahkan bahwa Husein, cucu Muhammad, menyampaikan cerita ini kepada Khajagan (Para Guru) yang pada abad ke-14 mengubah nama rnereka menjadi Thoriqoh Naqshibandiah.

Terkadang kisah ini dikatakan berlatar di sebuah ‘dunia’ yang dikenal sebagai Karatas, Negeri Batu Hitam.

Versi ini berasal dari Abdal (Yang Berubah) Afifi. Ia mendengarnya dari Syeh Muhammad Asghar, yang wafat tahun 1813, dimakamkan di Delhi.

(terjemahan lain)

—————————————————–

Harta Karun dari Timur Tengah – Kisah Bijak Para Sufi

ISBN 979-21-0458-5

PENERBIT KANISIUS (Anggota IKAPI)

Jln. Cempaka 9, Deresan, Yogyakarta 55281

Kotak Pos 1125/Yk Yogyakarta 55011

Telepon (0274) 588783, 565996; Fax (0274) 563349

Website: http://www.kanisiusmedia.com

Email: office@kanisiusmedia.com

Diterjemahkan dari Idries Shah, Tales of The Dervishes, The Octagon Press, London

Penerjemah: Ahmad Bahar

Posted on Juli 8, 2011, in Anekdot and tagged . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: